Sejarah dan Kebudayaan Suku Damal Asal Mimika Papua

Sejarah dan Kebudayaan Suku Damal Asal Mimika Papua
suku damal (photo:wikipedia)
Sejarah Asal Usul dan kebudayaan Suku Damal Asal Mimika Papua. Suku Damal adalah salah satu dari beberapa suku di papua yang bermukim di pegunungan Papua. Mereka menggunakan bahasa Damal sebagai bahasa hari-hari. Konon masyarakat suku Damal pada zaman dahulu telah memasak makanan dengan menggunakan api.

Mereka membuat api dengan cara unik. Yaitu menggunakan “Hagan”. Hagan adalah kayu kecil kering yang dibela tengah. Agar menghasilkan api mereka menggunakan tali rotan yang kering, tali rotan dijepit dengan kaju kering yang tengahnya dibela itu, lalu ke dua ujung tali rotannya di tarik terus menerus hingga gesekan antara tali rotan dan kayu mulai panas, kemudian panas itu mengeluarkan asap sampai tali rotan itu putus dan menghasilkan api.

Masyarakat Damal menyebut dirinya sebagai “Damalme”. Damalme terdiri dari dua kata yaitu “me” berarti “manusia”, sehingga Damalme secara harfiah bisa diartikan sebagai “manusia Damal” atau “orang Damal”. Damalme atau orang Damal dilaporkan keberadaannya untuk pertama kali oleh para penyelidik Belanda, yaitu J.V. de Bruyn dan kawan-kawan, yang mendekati orang Damal dari kawasan danau-danau Wisselmeren. Sebelumnya, suku Damal pernah dikunjungi oleh ekspedisi Carstensz dari Inggris di bawah pimpinan Wollaston, dan pada 1936 oleh ekspedisi Carstensz yang dipimpin Dr. Colijn.

Sejarah

Sejarah asal usul orang Damal hanya bersumber dari cerita legenda rakyat setempat. Menurut cerita legenda tersebut orang Damal berasal dari daerah ‘Mepingama’ Lembah Baliem Wamena. Hal ini dapat ditelusuri dari kata ‘kurima’. Kurima merupakan sebuah desa yang dipercaya sebagai tempat pertama kali nenek moyang orang Damal berkumpul dan "Hitigima’ yang berarti nenek moyang orang Damal pertama kali mendirikan honai dari alang-alang.

Kurima merupakan tempat para pendiri berbagai suku tinggal hingga mereka meninggalkan kurima satu persatu menju ke arah barat. Yang pertama meninggalkan kurima adalah orang Mee, lalu diikuti oleh suku ‘Moni’ setelah itu suku Damal dan suku Dani. Kemudian suku Damal Memasuki Daerah Ilaga dan Beoga dan mulai juga memasuki daerah Ilop yang sekarang disebut Ilaga dan Beoga. Daerah Beoga ini merupakan pusatnya suku Damal, mereka mendiami di sepanjang sungai Beogong dari hilir sampai dengan hulu.

Dari daerah Beoga dan Ilaga inilah suku Damal kemudian menyebar ke Jila, Alama, Bella, Stinga, Hoeya, Temabagapura ( kampung Waa), Aroanop, Timika, dan Agimuga dan secara turun-temurun hidup menetap.

Mereka percaya bahwa mereka merupakan keturunan pertama dari anak sulung nenek moyang bangsa manusia. Mereka hidup di sebelah utara dan selatan pegunungan kartens dan juga di sepanjang sungai Nogolonogong (Mambramo).

Pakaian Adat

Secara umum pakaian tradisional wanita masyarakat pribumi Pegunungan Tengah tanah Papua adalah Moge/Sali dan telanjang dada serta punggung bertutup beberapa lembar doken(agiya dalam bahasa daerah suku Mee). Namun ternyata wanita suku Damal Papua baik orang Amungme maupun orang Beoga memiliki penutup dada secara tradisional dan turun-tumurun, yang mereka (orang Amungme dan orang Beoga) menyebutnya dengan istilah “PONGI”.

Sedangkan bagi para lelaki mereka menggunakan pakaian adat koteka yang menutupi kemaluannya

Rumah Adat

Rumah adat suku Damal adalah Honai. Honai merupakan rumah adat yang unik. Atapnya terbuat dari alang-alang dan dindingnya terbuat dari kayu-kayu tertentu yang bisa bertahan hingga puluhan tahun lamanya. Bentuknya pun bundar.

Demografi

Penduduk asli daerah Ilaga dan Beoga adalah orang Damal. Pembagian menurut marga Damal yang memiliki hak ulayat di daerah Ilaga adalah marga Magai yang menduduki daerah mulai dari kali Kungnomun sampai Owinomun.

Marga Alom menduduki daerah mulai dari Namungku Wanin sampai Towengki. Marga Murib (mom)menduduki daerah Towengki dan bagian muarah kali Ilogong menduduki oleh Hagabal, Dang, dan Dewelek. Mualai dari Tagaloan sampai kelebet didiami oleh marga Kiwak. Daerah yang pertama kali didiami orang Damal adalah Ilaga dan Beoga yang merupakan pusat perkembangan orang Damal.

Masyarakat Damal menyatu dengan alam, mereka sulit sekali untuk merantau di daerah suku kerabat lainnya. Mereka sangat mencintai daerah mereka sebagai pemberian sang pencipta yang berlimpah dengan kekayaan alam yang begitu subur, dan menyimpan mutiara kehidupan.
Gunung-gunung dan lembah-lembah menyimpan kekayaan alam seperti tambang, emas, perak, tembaga, minyak bumi, kayu gaharu, hewan-hewan dan tumbuh-tumbuhan. Alam tempat tinggal mereka menyediakan berbagai bahan sandang dan pangan untuk menyambung kehidupan mereka.

Sub Suku Damal

Dari suku Damal ini terpecah menjadi dua suku bangsa, yaitu :

1. Suku Damal yang hidup dan bertempat tinggal di kabupaten Puncak Papua, Ilaga dan Beoga.

2. Suku Amungme yang hidup dan bertempat tinggal di kabupaten Mimika, dan anak sukunya adalah suku Delem yang hidup dan bertempat tinggal di sepanjang sungai Mambramo.

Mereka ini hanya satu suku dan satu nenek moyang namun satu dengan lain hal mereka terpecah. Suku Delem dan Amungme adalah anak suku dari suku Damal. Sebenarnya suku Delem ini gabungan dari tiga suku, yaitu suku Damal, suku Dani, dan suku Wonno.

Marga

Suku Damal mengenal dan menggunakan konsep persaudaraan luas atau marga. Dibawah ini adalah marga-marga masyarakat Damal serta lingkungan tinggalnya yang diatur secara adat (hak ulayat):
Magani, yakni marga yang mendiami daerah Ilaga, mulai dari Kungnomun hingga Owinomun.
Alom, yakni marga yang mendiami daerah, mulai dari Namungku Wanin sampai Towengki.
Murib (Mom), yakni marga yang mendiami daerah Towengki.
Hagabal, Dang, Dewelek, ketiganya merupakan marga yang berdiam di serta muara sungai Ilogong.
Kiwak, yakni marga yang berdiam, mulai dari Tagaloan hingga Kelebet.

Mata Pencaharian

Mata pencaharian orang Damal, terutama adalah berburu dan bertani. Selain itu, orang Damal masih mengenal konsep meramu atau mengumpulkan makanan dari alam (umumnya buah-buahan), serta berternak babi.

Babi adalah hewan ternak yang sangat penting dan akrab dengan keseharian hidup masyarakat Damal. Babi berfungsi sebagai alat tukar atau alat pembayaran yang penting. Selain itu, babi-babi tersebut juga biasanya disembelih pada hari-hari tertentu seperti upacara kelahiran, kematian, perkawinan, panen, penyelesaian hutang perang dan upacara persembahan kepada leluhur.

Sumber referensi:
http://id.wikipedia.org/wiki/Suku_Damal diakses tanggal 11 juni 2015
http://www.wacananusantara.org/suku-damal/ diakses tanggal 11 juni 2015
https://deateytomawin.wordpress.com/2008/12/10/pongi-suatu-kajian-praksis-pakai-tradisional-suku-damal-orang-amungme-dan-beoga/ diakses tanggal 11 juni 2015

0 Response to "Sejarah dan Kebudayaan Suku Damal Asal Mimika Papua"

Post a Comment