Pengertian Rebab Alat Musik Tradisional

Pengertian Rebab Alat Musik Tradisional
Kata Rebab berasal dari bahasa arab yang artinya "busur (instrumen)". Rebab memiliki banyak sebutan juga seperti rebap, rabab, rebeb, rababah, atau al-rababa. Alat musik ini adalah jenis alat musik senar yang muncul dari abad ke-8 dan menyebar melalui jalur-jalur perdagangan Islam yang lebih banyak dari Afrika Utara, Timur Tengah, bagian dari Eropa, dan Timur Jauh.


Beberapa varietas sering memiliki tangkai di bagian bawah agar rebab dapat bertumpu di tanah, dan dengan demikian disebut rebab tangkai di daerah tertentu, namun terdapat versi yang dipetik seperti kabuli rebab (kadang-kadang disebut sebagai robab atau rubab).

Ukuran Rebab

Rebab biasanya berukuran kecil, badannya bulat, bagian depan yang tercakup dalam suatu membran seperti perkamen atau kulit domba dan memiliki leher panjang terpasang. Ada leher tipis panjang dengan pegbox pada akhir dan ada satu, dua atau tiga senar. Tidak ada papan nada. Alat musik ini dibuat tegak, baik bertumpu di pangkuan atau di lantai. Busurnya biasanya lebih melengkung daripada biola.

Rebab, meskipun dihargai karena nada suara, tetapi memiliki rentang yang sangat terbatas (sedikit lebih dari satu oktaf), dan secara bertahap diganti di banyak dunia Arab oleh biola dan kemenche. Hal ini terkait dengan instrumen Irak, Joza, yang memiliki empat senar.

Konstruksi

Rebab dapat dimainkan dalam berbagai macam ansambel musik dan genre. Di Asia Tenggara, rebab adalah instrumen besar dengan kisaran mirip dengan viola da gamba, sedangkan versi dari instrumen yang jauh lebih ke barat cenderung lebih kecil dan lebih tinggi melengking. Badannya bervariasi dengan banyak hiasan ukiran, seperti di Jawa, untuk model sederhana seperti "biola sungai Nil" Mesir 2 senar mungkin memiliki badan yang terbuat dari setengah tempurung kelapa. Versi yang lebih canggih memiliki kotak suara logam dan depan mungkin setengah-ditutupi dengan tembaga yang dipukuli, dan setengah dengan kulit sapi.

Arab, Persia dan Ottoman

Rebab selalu digunakan dalam musik tradisional Persia. Selain itu juga rebab dimainkan di negara lain seperti India, kemungkinan besar menelusuri asal kepada Iran Raya karena penggunaannya di pengadilan Sassanid. Ini diadopsi sebagai instrumen kunci dalam musik klasik Arab dan di Maroko, tradisi musik Arab-Andalusia telah tetap hidup dengan keturunan Muslim yang meninggalkan Spanyol sebagai pengungsi mengikuti Reconquista. Rebab ini menjadi instrumen favorit di rumah teh Kekaisaran Ottoman (Turki) sampai kedatangan biola, satu-satunya alat musik busur di Kekaisaran Ottoman.

Pedalaman Asia

Varian biola tangkai sangat umum digunakan oleh banyak kelompok etnis Timur dan Asia Tengah dan diaspora mereka di seluruh dunia, seperti berbagai Huqin yang digunakan oleh sebagian besar kelompok etnis Cina, morin khuur dari Mongolia, Byzaanchy dari Tuva, Kokyu dari Jepang,Haegeum dari Korea, kyl kiak dari Kirgizstan, Saw sam sai dari Thailand dan banyak lainnya. Ini umumnya digunakan dalam memainkan lagu rakyat tradisional, tetapi juga menjadi populer di pengaturan musik kontemporer, termasuk genre seperti klasik, jazz, dan rock.

Indonesia dan Malaysia

Di Indonesia Rebab digunakan dalam gamelan sebagai instrumen penting dalam mengelaborasi dan menghiasi melodi dasar. Ini tidak harus sesuai persis dengan skala instrumen gamelan lainnya dan dapat dimainkan dalam waktu yang relatif bebas, penyelesaian frasa setelah dentuman dari gong ageng.

Di negara bagian Malaysia timur, Kelantan dan Terengganu, Rebab digunakan dalam ritual penyembuhan yang disebut "Main Puteri" ketika penyakit pasien tidak dapat disembuhkan dengan bantuan dokter.


sumber referensi :
http://id.wikipedia.org/wiki/Rebab diakses tanggal 12 september 2014

0 Response to "Pengertian Rebab Alat Musik Tradisional"

Post a Comment