Sejarah Asal Usul Suku Betawi dan Kebudayaannya

Sejarah Asal usul dan Kebudayan Suku Betawi . Etnis Betawi adalah sebuah suku bangsa di Indonesia yang penduduknya umumnya bertempat tinggal di Jakarta. Pada zaman kolonial Belanda tahun 1930, kategori orang Betawi yang sebelumnya tidak pernah ada justru muncul sebagai kategori baru dalam data sensus tahun tersebut. Jumlah orang Betawi sebanyak 778.953 jiwa dan menjadi mayoritas penduduk Batavia waktu itu.

Sejarah Asal usul suku Betawi

Ada tiga pendapat yang menjelaskan tentang sejarah suku Betawi, yaitu :

1. Pendapat pertama

Pendapat pertama mengatakan bahwa Suku Betawi berasal dari hasil kawin-mawin antaretnis dan bangsa di masa lalu yang didatangkan oleh Belanda ke Batavia. Sehingga etnis betawi disebut sebagai pendatang baru di Jakarta. Kelompok etnis ini lahir dari perpaduan berbagai kelompok seperti orang Sunda, Melayu, Jawa, Arab, Bali, Bugis, Makassar, Ambon, dan Tionghoa.

2. Pendapat kedua

Pendapat kedua menurut sejarawan Sagiman MD etnis Betawi telah mendiami Jakarta dan sekitarnya sejak zaman batu baru atau pada zaman Neoliticum. Ia berpendapat bahwa penduduk asli Betawi adalah penduduk Nusa Jawa sebagaimana orang Sunda, Jawa, dan Madura.
Pendapat tersebut juga dipertegas dengan Uka Tjandarasasmita yang mengeluarkan monografinya "Jakarta Raya dan Sekitarnya Dari Zaman Prasejarah Hingga Kerajaan Pajajaran (1977)". Dalam monografinya mengungkapkan bahwa Penduduk Asli Jakarta telah ada pada sekitar tahun 3500 – 3000 SM.

3. Pendapat ketiga

Lance Castles yang pernah melakukan penelitian tentang Penduduk Jakarta dimana Jurnal Penelitiannya diterbitkan tahun 1967 oleh Cornell University yang mengatakan bahwa secara biologis, mereka yang mengaku sebagai orang Betawi adalah keturunan kaum berdarah campuran aneka suku dan bangsa yang didatangkan oleh Belanda ke Batavia. Kelompok etnis ini lahir dari perpaduan berbagai kelompok etnis yang ada di Indonesia (Sunda, Melayu, Jawa, Bali, Bugis, Makassar,dan Ambon) maupun dari luar seperti Arab, India, Tionghoa dan Eropa.

Penelitian yang dilakukan Lance Castles tersebut menitik beratkan pada empat sketsa sejarah yaitu:

  1. Daghregister, yaitu catatan harian tahun 1673 yang dibuat Belanda yang berdiam di dalam kota benteng Batavia.
  2. Catatan Thomas Stanford Raffles dalam History of Java pada tahun 1815.
  3. Catatan penduduk pada Encyclopaedia van Nederlandsch Indie tahun 1893
  4. Sensus penduduk yang dibuat pemerintah Hindia Belanda pada tahun 1930.

Etimologi Betawi

Menurut para ahli dan sejarahwan asal mula kata Betawi mengacu pada pendapat berikut:

1. Pitawi (bahasa Melayu Polynesia Purba) yang artinya larangan. Perkataan ini mengacu pada komplek bangunan yang dihormati di Batu Jaya. Sejarahwan Ridwan Saidi mengaitkan bahwa Kompleks Bangunan di Batu Jaya, Karawang merupakan sebuah Kota Suci yang tertutup, sementara Karawang, merupakan Kota yang terbuka.

2. Betawi (Bahasa Melayu Brunei) di mana kata "Betawi" digunakan untuk menyebut giwang. Nama ini mengacu pada ekskavasi di Babelan, Kabupaten Bekasi, yang banyak ditemukan giwang dari abad ke-11 M.

3. Flora guling Betawi (cassia glauca), famili papilionaceae yang merupakan jenis tanaman perdu yang kayunya bulat seperti guling dan mudah diraut serta kokoh. Dahulu kala jenis batang pohon Betawi banyak digunakan untuk pembuatan gagang senjata keris atau gagang pisau.

Kemungkinan nama Betawi yang berasal dari jenis tanaman pepohonan ada kemungkinan benar. Menurut Sejarahwan Ridwan Saidi Pasalnya, beberapa nama jenis flora selama ini memang digunakan pada pemberian nama tempat atau daerah yang ada di Jakarta, seperti Gambir, Krekot, Bintaro, Grogol dan banyak lagi. "Seperti Kecamatan Makasar, nama ini tak ada hubungannya dengan orang Makassar, melainkan diambil dari jenis rerumputan"

Sehinga Kata "Betawi" bukanlah berasal dari kata "Batavia" (nama lama kota Jakarta pada masa Hindia Belanda), dikarenakan nama Batavia lebih merujuk kepada wilayah asal nenek moyang orang Belanda.

Seni dan kebudayaan

kesenian lenong betawi
kesenian lenong modern
Seni dan Budaya asli Penduduk Jakarta atau Betawi dapat dilihat dari temuan arkeologis, semisal giwang-giwang yang ditemukan dalam penggalian di Babelan, Kabupaten Bekasi yang berasal dari abad ke 11 masehi. Selain itu budaya Betawi juga terjadi dari proses campuran budaya antara suku asli dengan dari beragam etnis pendatang atau yang biasa dikenal dengan istilah Mestizo .
Sejak zaman dahulu, wilayah bekas kerajaan Salakanagara atau kemudian dikenal dengan "Kalapa" (sekarang Jakarta) merupakan wilayah yang menarik pendatang dari dalam dan luar Nusantara, Percampuran budaya juga datang pada masa Kepemimpinan Raja Pajajaran, Prabu Surawisesa dimana Prabu Surawisesa mengadakan perjanjian dengan Portugal dan dari hasil percampuran budaya antara Penduduk asli dan Portugal inilah lahir Keroncong Tugu.

Suku Betawi sebagai penduduk asli Jakarta agak tersingkirkan oleh penduduk pendatang. Mereka keluar dari Jakarta dan pindah ke wilayah-wilayah yang ada di provinsi Jawa Barat dan provinsi Banten. Budaya Betawi pun tersingkirkan oleh budaya lain baik dari Indonesia maupun budaya barat. Untuk melestarikan budaya Betawi, didirikanlah cagar budaya di Situ Babakan.

Bahasa

Bahasa Betawi adalah bahasa kreol (Siregar, 2005) yang didasarkan pada bahasa Melayu Pasar ditambah dengan unsur-unsurbahasa Sunda, bahasa Bali, bahasa dari Cina Selatan (terutama bahasa Hokkian), bahasa Arab, serta bahasa dari Eropa, terutamabahasa Belanda dan bahasa Portugis. Bahasa ini pada awalnya dipakai oleh kalangan masyarakat menengah ke bawah pada masa-masa awal perkembangan Jakarta. Komunitas budak serta pedagang yang paling sering menggunakannya. Karena berkembang secara alami, tidak ada struktur baku yang jelas dari bahasa ini yang membedakannya dari bahasa Melayu, meskipun ada beberapa unsur linguistik penciri yang dapat dipakai, misalnya dari peluruhan awalan me-, penggunaan akhiran -in (pengaruh bahasa Bali), serta peralihan bunyi /a/ terbuka di akhir kata menjadi /e/ atau /ɛ/ pada beberapa dialek lokal.

Musik

Berikut seni musik masyarakat betawi :

1. Seni Gambang Kromong yang berasal dari seni musik Tionghoa
2. Rebana yang berakar pada tradisi musik Arab
3. Orkes Samrah berasal dari Melayu
4. Keroncong Tugu dengan latar belakang Portugis-Arab
5. Tanjidor yang berlatarbelakang ke-Belanda-an
6. Seni Lenong
7. Gambang Kromong
8. Rebana Tanjidor
9. Keroncong
10. Lagu tradisional "Kicir-kicir".

Tari

Seni tari di Jakarta merupakan perpaduan antara unsur-unsur budaya masyarakat yang ada di dalamnya. Seperti :

1. Tari Topeng Betawi
2. Yapong yang dipengaruhi tari Jaipong Sunda
3. Cokek, tari silat dan lain-lain.

Drama

1. Lenong
2. Tonil

Cerita rakyat

Cerita rakyat yang berkembang di Jakarta adalah :

1. Si Pitung
2. Jagoan Tulen atau si jampang
3. Nyai Dasima
4. Mirah dari Marunda
5. Murtado Macan Kemayoran
6. Juragan Boing

Senjata tradisional

Senjata khas tradisional Jakarta adalah bendo atau golok.

Rumah tradisional

Rumah tradisional Betawi adalah rumah kebaya

Kepercayaan

Sebagian besar Orang Betawi menganut agama Islam, tetapi yang menganut agama Kristen Protestan dan Katolik juga ada namun hanya sedikit sekali.
Makanan Khas Betawi

Masakan

Masakan khas masyarakat Betawi adalah gabus pucung, laksa betawi. sayur babanci, sayur godog, soto betawi, ayam sampyok, asinan betawi, dan nasi uduk.

Kue-kue

Kue-kue khas masyarakat Betawi adalah kue cucur, kue rangi, kue talam, kue kelen, kue kembang goyang, kerak telor, sengkulun, putu mayang, andepite, kue ape, kue cente manis, kue pepe, kue dongkal, kue geplak, dodol betawi, dan roti buaya.

Minuman

Minuman Khas Betawi contohnya adalah es selendang mayang, es goyang, dan bir pletok.

Sumber referensi :
http://id.wikipedia.org/wiki/Suku_Betawi diakses tanggal 16 April 2015

10 Responses to "Sejarah Asal Usul Suku Betawi dan Kebudayaannya"

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  2. Sebagian r dari paparan tersebut.....Namunakar sejarah Betawi sebelum datangnya Penjajahan Eropa...Betawi merupakan bagian masyarakat Pajajaran Sunda

    ReplyDelete
  3. katanya mereka dari suku melayu...bisa dilihat dari sifat sifat mereka...sy lama tinggal di daerah pondok gede yg banyak orang pake bahasa betawi...sy tidak merasakan sipat sipat yg ditulis diatas saya rasa mereka bukan keturunan.sunda sifat orang sunda sama sekali tidak melekat pada orang yg pake bahasa betawi..
    dan Allhamdulilah sy tidak tinggal dilingkungan.seperti itu lagi


    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  5. kalo ada pertanyaan "siapa penduduk asli jakarta" ? : jawabannya "tidak ada". saya meneliti dari beberapa sumber. sebelum tahun 1600an jakarta adalah tanah rawa kosong, tidak berpenghuni manusia. Bukti geografis : di Jakarta tidak ada gunung. Tokoh betawi pun dari pendatang. Misalnya Bang Benyamin Sueb, ayahnya asal Purworejo Jawa Tengah. Mohammad Husni Thamrin ayahnya seorang Belanda.

    baru setelah tahun 1600an. belanda datang membentuk kota batavia dengan VOC, dan membawa orang2 dari luar ke batavia.

    ibaratnya gini, penduduk asli amerika : Indian, penduduk asli australia : aborigin, penduduk asli jakarta ? : tidak ada karena dulu daerah ini tidak berpenghuni manusia. tidak ada manusia prasejarahnya

    maaf ini analisa saya, saya niatkan utk berbagi ilmu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju @KRISNA, sesuai artikel diatas Pendapat ketiga.

      Delete
    2. Pendapat pertama dan tiga benar, bukti orang betawi dulu namanya agak aneh, misal: Kebon, Pentul, Naim, Nawi, Pitung dll. Itu bukan nama" orang Indonesia. Generasi sekarang merubah nama" mereka menjadi nama" orang Islam (Arab).

      Delete
    3. Nama" orang betawi dahulu agak aneh, misal: Kebon, Pentul, Naim, Nawi dll. itu bukan nama" orang Indonesia.

      Delete
    4. Pada dasarnya penduduk asli bumi ini tdk ada.adam manusia pertama di bumi ini jg pendatang yg berasal dari surga

      Delete
  6. Yah pada dasarnya penduduk asli bumi ini tdk ada....krn nabi adam manusia pertama dibumi ini jg berasal dari surga alias pendatang bukan penduduk asli bumi

    ReplyDelete